Friday, 10 July 2015

Kun Anta

Assalamualaikum ☺☺

Wahhh tajuk entri kali ni nak kebabom gituu��

Kun anta itu maksudnya jadilah diri kamu.

Entri kali ini bukanlah nisa nak bercerita tentang lagu popular tu. Bukan bukan.


Tapi nak cerita. Jadilah diri sendiri. Tak perlu berubah kerana orang. Tak perlu hipokrit.

Tapi berubahlah kerana Allah. Kerana Islam
Mujahadah.

Muslimah. Sahabat solehah. Suka nisa ingatkan jagalah hati kalian baik baik.��

Tak perlu kejar benda yang tak pasti. Tak perlu menanti pada yang tak sudi. Takut anda yang kecewa nanti.

Letak dan sandarkan harapan anda hanya pada Dia.
Ya pada Dia. Serahkan apabila sudah halal. Ya memang tak mudah. Memang susah.



Nisa memberi nasihat bukan bermakna nisa baik. Bukan bermakna nisa tak pernah kecewa. Bukan tapi sebab nisa sayang anda sahabat. Sayang.


Duhai Adam.
Terkadang nisa keliru.

Apa makna cinta bagimu??

Terkadang nisa rasa.

Adam adam sekalian. Sekadar datang hanya menguji.

Apa makna cinta bagimu?

Terkadang nisa hanya merasa kamu hanya mahu memiliki bukan menyintai.

Duhai mawar agama. Sahabat yang nisa sayang.
Serahkan hati kalian apabila telah halal.
Dan tak perlu mencari yang sempurna.
Yang sudah gah hartanya.
Tak perlu.
Kerana yang membawa kita ke syurga.
Bukan harta dunia.
Tapi agama.

Carilah syabab yang baik akhlaknya dan ingin mencari agama.


Tak perlu mencari yang sempurna.
Cukup menyempurnakan kekurangannya.
Kerana yang sempurna itu hanya milik Dia.

Nisa menasihati bukan kerana nisa baik.
Tapi kerana cinta.
Kerana kasih.
Dan nukilan pena ini juga ingatan




Sunday, 21 June 2015

Aku dan Kamu

Aku dan kamu.

Bagai ada langkah yang tersekat.
Bagai ada jurang yang menyekat.
Bagai ada impian yang tak mungkin tercapai.
Bagai ada harapan yang takkan tertunai.

Aku dan kamu.

Bagai langit dengan bumi.
Kau ibarat merak megah di kayangan.
Sedangkan aku ibarat lumpur di jalanan.
Takkan pernah bersua.

Aku.

Kadang terlupa.
Yang aku tak sempurna.
Tak punya apa.
Penuh kekurangan.
Penuh ketidaksempurnaan.

Aku.

Silapnya aku.
Terlalu ingin mencapai awan.
Terlalu meletak harapan.
Sedangkan aku cuma rumput di jalanan.
Tak punya nilaian.

Maafkan aku.
Mencoret kata melalui pena.
Kerna tak mungkin aku mampu berbicara.
Meluahkan rasa.

#KhaleefWildan #HauraHumairah

Saturday, 13 June 2015

Muslimah Biasa


Aku muslimah biasa,
Jika rupa yang menjadi ukuran,
Jika harta yang diidamkan,
Jika dunia yang kau dambakan,
Aku bukanlah pilihan.

Aku hanya wanita akhir zaman,
Yang masih hijrah mencari cinta Tuhan,
Tak sebijak Aisyah,
Tak sesuci Maryam,
Tak sesetia Khadijah,
Tak sehebat Khaulah Al Azwar.

Jangan pilih aku kerana dunia,
Kelak kau akan derita,
Tapi pilihlah aku kerana agama,
Kerana agama yang membawa kita ke syurga.

Aku hanyalah aku,
Penuh kekurangan,
Penuh ketidaksempurnaan,
Penuh tempang dalam amalan,
Wanita akhir zaman,
Yang sedang mencari cinta Tuhan.

Fieyta An Nisa.
Untukmu si dia.

Friday, 3 April 2015

HIJRAH CINTA KERANA DIA DAH RELEASED!!

 


Assalamualaikum :)

Lama menyepi di blog sendiri, sampai terlupa password blog *astaghfirullahal'azim* :')

Alhamdulillah, novel kedua dah released. Boleh order dari nisa :)


PM kat fb ya kalau na order dari nisa :) insyaAllah ada sign dan free gift :)

Tajuk Penghijrahan Cinta ditukar kepada HIJRAH CINTA, KERANA DIA


Jemput baca sinopsis :)

“Lain kali, jalan tu pakai mata. Apa, dah tak cukup kau pakai empat mata sekarang?” - WAFIQ 

“Kau ni nak apa lagi dengan aku? Tak puas hati dengan aku?” - HUMAIRA

Pertemuan pertama taklah seindah mana. Bertikam lidah itu perkara biasa. Namun, kerana ‘peristiwa’ itu, tiba-tiba Wafiq jatuh cinta. Dan kerana kesungguhan Wafiq, dia dan Humaira disatukan jua.

DAMIA HUMAIRA - Gadis yang baru bertatih dalam hijrahnya mencari cinta Tuhan. Semakin dia ingin meraih kasih Ilahi, acap kali pula dia diuji. Hadirnya Wafiq sebagai sandaran dan sumber kekuatan untuknya meneruskan kehidupan.

WAFIQ RIZQI - Budak engine yang selama ini dalam dunianya sendiri. Tapi hadirnya Humaira membawa sinar kebahagian buat diri. Dia, anak muda yang punya kesungguhan tinggi. Baginya, apa saja cita-citanya harus direalisasi dan memiliki Humaira merupakan antara cita-citanya yang tertinggi.

Baru tiga bulan disatukan, dugaan datang bertimpa. Terbongkarnya rahsia diari lama milik Humaira merupakan ujian hebat buat Wafiq. Kisah silam Humaira bersama bekas teman lelakinya, Syakir membuatkan perasaan Wafiq mula berubah. 

“Harap aje pakai tudung labuh. Abang ingat Humaira dah berubah. Tapi abang silap. Maira sama aje macam dulu. Tak berubah! Depan abang aje tunjuk baik. Belakang macam setan! Perempuan jalang, pantang disentuh lelaki!” – Wafiq

“Maira tak sangka sehina ini Maira pada pandangan abang. Memang Maira jahat dulu. Tapi salah ke Maira nak berubah jadi baik? Salah ke?” - Humaira

SYAKIR – Baginya, Humaira harus dimiliki. Cinta pertama yang tak mungkin akan dilupai. Biarpun ada Syuhada di sisi, tapi Humaira harus dimiliki. Baginya, Wafiq ialah perampas! Perampas kebahagiaannya daripada melakar impian bersama Humaira.

“Semudah tu awak buang cinta kita?” - Syakir

“Cinta kita dah lama mati, Syakir. Tolong hargai Syuhada. Dia wanita yang baik.” - Humaira

Tanpa diduga berlaku sesuatu di antara Syakir dan Syuhada, teman rapat Humaira. Humaira dihimpit rasa bersalah. Tegarkah dia mengorbankan kebahagiaan sendiri demi ukhuwah kerana Ilahi?
Apa benar kahwin pada usia muda itu tak menjanjikan bahagia? Dan adakah pendosa itu tak berhak untuk diberi peluang kedua?

 

Friday, 12 September 2014

This Is Me.


1. 22 y/o. Lahir melaka, asal johor and now study at n9.
2. 17 march 92. Anak bongsu dari 3 org adek beradek.
3. Mixed chinese from family sblh ayah.
4. Hati tisu, sensitif, emo.
5. Sangat sangat dan sangat gilakan buku.
6. Peminat hlovate, hilal asyraf, bonda nor, fatimah syarha, ustaz pahrol etc.
7. Part time writer. 1st novel #suamiekspres. InsyaAllah dlm proses penilaian novel kedua.
8. Fav food = seafood, soup, makanan yg berkuah. Sayur hijau, boleh ratah sayur macam makan keropok je.
9. Tak suka bergambar.
10. Susah ingat jalan.
11. Chemistry student. Hopefully dapat jadi lecturer chem satu hari nanti.
12. Teringin nak ke Tanah Suci, Turki, Jordan dan Paris.
13. Teringin nak tinggal kat oversea at least setahun. Cari pengalaman di negara yang MINORITInya Islam. Kadangkala kita lebih nampak nilainya Islam di negara yang MINORITInya penduduk Islam berbanding MAJORITI.
14. Sangat suka membaca, menulis. Meluahkan rasa dgn penulisan.
15. Cats, babies and poem lover.
16. Tak suka, geli cicak, lipas dan tikus.
17. Suka berfikir, suka observe orang di sekeliling. Nampak je macam buat tak tau tapi concern je sebenarnya.
18. Pendiam terutamanya dengan lelaki. Tapi suka borak2 dengan makcik2. Seronok dengar pengalaman dorang.
19. Perahsia, jarang share masalah dengan orang. Simpan sendiri je.
20. Dan impian tertinggi, nak masuk syurga Allah.

Tuesday, 2 September 2014

Mawar Addeena 1



BAB 1

HARI KETIGA minggu orientasi ataupun dikenali sebagai ta’aruf week. Awal-awal pagi lagi aku sudah bersiap. Hari ini perutku tidak berapa selesa. Silap makan agaknya. Aku mengeluh perlahan. Tak sampai seminggu di sini, macam-macam pula yang terjadi.
            Aku menekan perut perlahan. Dahiku sedikit berkerut menahan sakit. Pagi ini saja sudah tiga kali aku masuk tandas!
            ‘Ish tak boleh jadi ni!’ bisik hatiku sendiri. Harus ke klinik pagi ini! 
            “Nak ke mana tu?” tanya Dania, Dania itu teman sebilikku.
          “Ke klinik, perut aku sakit. Salah makan agaknya.” Jawabku perlahan. Mukaku berubah sedikit keruh.
            “Tahu ke jalan nak klinik?” tanya si Dania lagi.
            Aku hanya mampu menggeleng kepala. Manalah sempat nak hafal peta UIA ni, baru tiga hari kot kat sini!
            “Nanti jumpa Biro Kesihatan. Suruh dia yang bawak kau ke sana. Kejap aku temankan.” Si Dania sudah mula mencapai tudung bawal bidang labuhnya itu.
            Lega sedikit hatiku mendengar jawapan Dania. Sekurang-kurangnya aku tak sendirian nanti. Takdelah hilang arah sangat kalau berteman.
            “Jom.” Ajak Dania usai sahaja gadis itu bersiap.
            Aku hanya mengikut langkah Dania. Dania gadis yang berasal dari Parit Buntar itu ramah orangnya, tak susah untuk aku ‘masuk’ dengan perangai gadis itu. Dan aku ialah Mawar Addeena, unik kan namaku? Nama yang diberi oleh ummi. Aku, gadis yang biasa-biasa saja. Bakal akauntan suatu hari nanti, insya-Allah.
            “Akak, kawan saya ni sakit perut.” Sampai saja di dewan, Dania sudah membuka mulut kepada Pembantu Mahasiswa di situ.
            “Sakit perut? Boleh jalan lagi tak ni?” tanya senior yang di name tagnya tertulis ‘Nadia’ itu. Riak risau mula terbit dari wajah itu.
            “Boleh.” Balasku sepatah. Tak bermaya.
            “Patutnya bahagian muslimat, Kak Aini yang uruskan. Tapi Kak Aini hantar student ke hospital pulak. Boleh jumpa Biro Kesihatan bahagian Muslimin? Abang Hakimi.” Kak Nadia sudah bertanya lagi.
            Aku hanya mengangguk kepala tanda mengerti dan sakit di perut sudah datang lagi!
            “Mari akak bawakkan jumpa Biro Kesihatan. Nanti dia akan bawa adik ke klinik.” Ajak Kak Nadia sambil menarik tanganku. Klinik atau Pusat Kesihatan itu taklah jauh sangat kedudukannya dari dewan ini. Harap-harapnya aku masih mampu bertahan lagi!
            “Kimi, awak tolong bawakkan pelajar baru ni ke klinik. Aini hantar student ke hospital.” Kak Nadia memulakan bicaranya dengan seorang lelaki yang susuk tubuhnya hanya mampu aku pandang dari sisi.
            “Arahan diterima.” Kata si lelaki itu. Dari sisi, aku nampak lelaki itu sedang tersenyum. Ohh ya, ada lesung pipit di pipi lelaki itu.
            Tak sampai tiga saat, aku menggeleng kepala. Amboii sempat lagi diriku berangan dalam sakit-sakit perut begini!
            “Nama siapa?” tanya si lelaki itu yang dipanggil Kimi oleh Kak Nadia tadi. Lelaki itu berjalan di hadapanku. Aku mengikut saja langkahnya. Dania sudah masuk ke dalam dewan pula meninggalkan aku seorang di sini. Aduhai..
            “Mawar Addeena.” Balasku lurus. Jujur saja nadaku saat ini.
            Pantas lelaki itu berpaling ke belakang. Langkah kakinya juga sudah terhenti. Nasib baik jugalah langkah kakiku ikut berhenti, kalau tidak mahu saja aku terlanggarnya di luar dewan ini!
            “Mawar??” soalnya bersama senyuman yang sukar kutafsirkan maksudnya.
            Aku hanya mengangguk dan cepat-cepat pula aku membalas. “Tapi panggil saja Addeena.”
            Dan dia sudah menyambung kembali langkahnya di hadapanku.
            “Tak gentle langsung. Patutnya bagilah aku yang sakit ni berjalan di depan.” Omelku di dalam hati tapi kakiku mengikut saja langkahnya menuju ke klinik.


USAI SAHAJA berjumpa dengan doktor, aku mengambil ubat di kaunter. Sahlah aku keracunan makanan! Selesai sahaja aku mengambil ubat di kaunter kakiku melangkah keluar, lemah saja langkah kakiku ini.
            “Larat tak?” tanya suara di belakangku.
            Aku berpaling, sedikit tersentak.
            “Eh??” soalku pelik. Ingatkan dia dah balik.
            Hakimi hanya mengukir senyuman. Disimpan saja tawanya di dalam hati melihat riak terkejut gadis itu. Gadis yang wajahnya lembut, manis berbaju kurung berwarna merah jambu.
            “Balik ni, terus rehat di bilik. Awak dikecualikan dari ceramah pagi ni.” Kata si lelaki itu lagi.
            Aku hanya menganggukkan kepala. Dalam hati riangnya tak terkata! Wah boleh rehat di bilik!
            “Terima kasih..” balasku tersenyum riang.
            “Sama-sama. Awak dah ok kan?” tanya si dia lagi.
            “Alhamdulillah. Feel better now.”
            “Kalau macam tu, saya pergi dulu.” Belum sempat aku membuka mulut lagi si dia sudah berlalu pergi. Dan aku hanya mampu memandang langkahnya yang kian menjauh.
            Aku garu kepala yang tak gatal. Pelik dengan tingkahnya yang meninggalkan aku seorang di sini. Dari jauh aku melihat langkahnya, dia berbaju t-shirt oren dan bersuar slack putih.
            Aku tersenyum, ada rasa sesuatu di hatiku saat ini.
     Hakimi berjalan menuju ke dewan bersama senyuman di bibir, ditinggalkan saja gadis itu di belakangnya. Bukan mahu melepaskan terus tanggungjawabnya tapi hatinya sudah terasa lain macam apabila melihat wajah manis itu dan dia tak sanggup berlama-lama di situ!
            “Ohhh mawarku.” Bibirnya masih menguntum senyuman walau si dia sudah jauh ditinggalkan di belakangnya!

           

Sunday, 27 July 2014

Tajuk baru Penghijrahan Cinta dan Sinopsis Novel

Attention!!

Tajuk Novel Penghijrahan Cinta akan ditukar kepada Dia, Pelengkap Separuh Agamaku.


"Lain kali, jalan tu pakai mata. Apa dah tak cukup kau pakai empat mata sekarang?" -WAFIQ

"Kau ni nak apa lagi dengan aku? Tak puas hati dengan aku?" -HUMAIRA

Pertemuan pertama taklah seindah mana, bertikam lidah itu perkara biasa. Namun kerana ‘peristiwa’ itu tiba-tiba Wafiq jatuh cinta. Dek kerana kesungguhan Wafiq, mereka disatukan jua.

DAMIA HUMAIRA- Gadis yang baru bertatih dalam hijrahnya mencari cinta Tuhan. Semakin dia ingin meraih kasih Ilahi, acapkali pula dia diuji. Hadirnya Wafiq sebagai sandaran dan sumber kekuatan untuk melupakan duka semalam.

WAFIQ RIZQI- Budak engine yang selama ini dalam dunianya sendiri tapi hadirnya Humaira membawa sinar kebahagian buat diri. Dia, anak muda yang punya kesungguhan tinggi. Baginya apa saja cita-citanya harus direalisasi dan memiliki Humaira merupakan antara cita-citanya yang tertinggi.

Baru tiga bulan pertama, dugaan datang bertimpa. Terbongkarnya rahsia diari lama, kemunculan Syafiq iaitu suami kepada teman baiknya Syuhada untuk menagih cinta yang tak kesampaian merupakan tamparan hebat buat mereka.

“Maira nak mintak satu je dari abang, tolong percaya Maira sampai bila-bila.” –HUMAIRA

SYAFIQ- Baginya Humaira harus dimiliki. Cinta pertama yang tak mungkin akan dilupai. Biarpun ada Syuhada di sisi, tapi baginya cinta Humaira harus dimiliki. Baginya Wafiq adalah perampas! Perampas kebahagiannya dari melakar impian bersama Humaira.

Tanpa diduga berlaku sesuatu di antara Syafiq dan Syuhada. Humaira dihimpit rasa bersalah. Tegarkah dia mengorbankan kebahagiaan sendiri demi ukhuwah kerana Ilahi?

"Hanya Humaira yang abang perlukan di sisi. Cukup Humaira seorang yang melengkapkan separuh agama abang. Abang tak perlukan yang lain." -WAFIQ

Apa benar kahwin di usia muda itu tak menjanjikan bahagia? Dan adakah pendosa itu tak berhak untuk diberi peluang kedua?