Monday, 1 February 2016

BAB 1 CATALYST CINTA


“Every morning you have two choices, continue to sleep with your dreams or wake up and chase them.” ~Anonymous~

“Nysa Irdina, bangun!!!” Bergegar satu rumah dengan suara Puan Suraya mengejut si anak dara. Pening kepalanya dengan ulah anak yang seorang ini. Hendak dimarah, sudah besar. Pintu bilik si anak dikuak besar, langsir bilik ditarik membiarkan cahaya mentari pagi masuk ke dalam bilik si gadis.

“Dina, bangun! Haih budak ni, kata nak cari kerja. Ni matahari dah tegak atas kepala pun kamu tak bangun lagi. Subuh entah ke mana, macam mana rezeki nak masuk Dinaa oii.” Panjang bebelan Puan Suraya kali ini.

Dia mengeluh perlahan. Dilihatnya si anak masih lagi nyeyak berselimut. Haih budak ni kalau dah tidur, memang susah nak dikejut. Kalau bom meletup pun belum tentu bangun lagi.

“Dinaaa bangun!” Kali ini tangannya laju menarik selimut dan menepuk peha si anak.

Tubuh Irdina mula bergerak apabila tidurnya diganggu. Matanya cuba dibuka, silau mentari yang menerobos melalui tingkap menyukarkan dia membuka mata.

“Dina, bangun. Kata nak cari kerja.” Tak jemu lagi si ibu mengejutkan si anak.

“Em..” hanya itu yang mampu dibalasnya saat kantuk masih lagi menguasai diri. Itulah padahnya apabila dia larut melayan cerita korea malam tadi.

“Dina jangan sampai ibu simbah dengan air baru nak bangun.” Puan Suraya mula bangkit dari katil anaknya. Bergerak mahu ke bilik air. Budak ni kalau susah nak bangun, ini sajalah caranya!

Tubuh Irdina bangkit serta merta! Cuak dengan ugutan ibunya! Lantas dia mengeliat, membetulkan urat-urat. Ahh nikmatnya! 

 Melihat ibunya yang semakin hampir dengan bilik air, tanpa berlengah sesaat pun dia bingkas bangun dan mencapai tuala untuk ke bilik air.

“Opps. Sorry ibu.” Ujarnya laju mendahului langkah si ibu untuk masuk ke bilik air yang terletak di hujung bilik.

Puan Suraya hanya menggeleng melihat telatah si anak. Nysa Irdina satu-satunya zuriat yang dia miliki dengan bekas suaminya dahulu. Terkadang tingkah si anak mengundang risau di dalam hati tapi Puan Suraya tahu sikap anaknya itu hasil didikan dirinya juga. Silap dirinya juga yang terlalu sibuk mencari rezeki sehingga culas mendidik si anak. Anak itu sejak dari kecil lagi sudah kurang kasih sayang. Kasihan anak itu. Anak yang dididik hasil dari kesilapan diri sendiri.

“Dina, nanti jangan lupa turun breakfast kat bawah.” Pesan Puan Suraya sebelum dia melangkah keluar dari bilik si anak.

Usai mandi, laju si gadis bersiap. Sedar dirinya sudah terlewat. Dikerlingnya jam di dinding, hampir pukul 10 pagi! Haih bertuahnya, pukul 10 baru nak cari kerja! Dia bersiap ala kadar sahaja, rambut diikat tinggi. Irdina tersenyum melihat dirinya di cermin, kata ibu dia banyak mewarisi raut wajah ayah. Tapi itu kata ibulah, dia sendiri tak pasti kerana dia sudah lupa wajah si ayah bagaimana! Ibunya memang sudah lama berpisah dengan ayah dan sejak berpisah dia tak pernah sekalipun bertemu dengan ayah.

Irdina melangkah keluar dari bilik. Senyuman dikoyak selebar mungkin untuk mencari aura positif. Tapi belum sempat dia menuruni anak tangga ke tingkat bawah, suara si ibu sudah kedengaran.

“Irdina, tudung mana? Pergi pakai tudung!” Irdina menarik muncung panjang. Masam mencuka wajahnya ditegur sedemikian. Pakai tudung? Emm..

“Alaa ibu.” Rengeknya perlahan. Baru nak bergaya sikit dengan potongan rambut baru ni. Kata kawan-kawannya, rambut dia cantik. Panjang beralun dan keperangan-perangan. Hatinya sedikit memberontak, buat apa nak simpan dalam tudung kalau ada rambut cantik macam ni. Em.

“Dina tak sayang ibu ke? Pergi pakai tudung nak.” Sayu kali ini suara si ibu menegur. Sedih kerana dia tahu dia gagal menjadi ibu yang baik buat si anak. Dia gagal mendidik si anak kerana terlalu sibuk memikul tanggungjawab sebagai ibu dan bapa dalam masa yang sama. Dia terlalu sibuk kerana mencari harta dunia. Sedangkan dia tahu Nysa Irdina itulah hartanya yang tak ternilai. Allah.

Irdina akur, sedar perubahan riak wajah si ibu. Dia melangkah perlahan ke arah biliknya. Irdina mencapai tudung yang sudah siap diseterika. Tudung berwarna royal blue itu dipandankan dengan kemejanya yang berwarna putih. Mujur kemejanya berwarna putih pagi ini, senang nak match dengan warna lain. Dibetulkan letak tudung di kepala, nampak lebih sopan wajahnya apabila bertudung. Nampak lain, lebih manis mungkin. Tudung yang agak labuh disilang ke bahu. Sekali lagi Irdina tersenyum di hadapan cermin melihat pantulan diri sendiri.

Puas hati dengan penampilan diri dia melangkah keluar menuju ke dapur. Mahu menjamah sedikit sarapan yang disediakan ibunya.

“Haa kan nampak manis anak ibu ni.” Puji Puan Suraya melihat sosok tubuh si anak yang sudah bertudung seperti yang dipintanya tadi. Irdina, anak itu walaupun kadangkala agak memberontak tapi masih lagi boleh dilentur. Alhamdulillah. 

Irdina hanya tersenyum.

“Air apa ni ibu?” soalnya sambil mencapai teko yang berisi air itu. Dituangnya air yang masih hangat itu ke dalam dua cawan. Untuk dia dan ibu.

“Air koko.”

Berselera sungguh Irdina menjamah air tangan si ibu. Masakan ibunya mana pernah tak sedap! 

“Bu, Dina pergi dulu ya bu. Doakan Dina dapat kerja best-best.” Ujarnya usai makan, pipi si ibu dicium penuh kasih.

“Insya-Allah, ibu doakan yang terbaik.” Doa Puan Suraya. Anak itu dipeluknya kejap. Penuh kasih.

Irdina melepaskan pelukan ibunya lantas dia berjalan keluar dari rumah. Di tangannya terdapat sebuah fail yang mengandungi resume dan sijil-sijil. Dia tahu dia sendiri yang harus mengubah nasib dirinya. Dia hanya punya ibu. Irdina nekad dia mahu mencari kerja dan menyara ibunya. Dia tak mahu lagi ibunya sibuk membanting tulang pada usia ibunya sekarang. Ibunya sudah terlalu tua untuk melakukan semua itu. Biarlah ibunya berehat pula.

Berbekalkan ijazah yang dimilikinya, dia mahu mengubah nasib mereka. Walaupun hidup mereka tidaklah sesukar mana, tapi dia tak sanggup lagi melihat ibunya bersusah payah berkerja. Bagi Irdina, sekarang sudah sampai masa untuk ibunya berehat pula.

Irdina berjalan perlahan menuju ke perhentian bas yang terletak di hujung jalan. Mujurlah rumahnya tidak jauh dari perhentian bas ini. Irdina mengesat peluh yang mula membasahi wajahnya. Matahari pagi semakin hangat membakar wajahnya. Mana tak nya, dah hampir pukul 11 pagi! Mujur tak lama dia menunggu bas, bas sudah tiba.

Irdina mula menaiki bas, bas yang agak sarat dengan penumpang dan dia lebih selesa untuk berdiri. Dia memandang ke luar, fikirannya mula menerawang jauh. Dia, anak tunggal dan ibu bapanya sudah lama berpisah. Jika ditanya siapa ayahnya, pasti dia sendiri tak punya jawapan. Dia tak pernah kenal sosok tubuh si ayah. Ibu dan ayahnya berpisah sejak dia kecil lagi. Kadangkala, Irdina merasakan dirinya tak bertuah seperti orang lain yang merasa kasih sayang si ayah. Dia hanya punya ibu. Bagi Irdina, ibunya adalah segalanya bagi dia. Irdina tak punya sesiapa lagi melainkan ibunya.

Ya, dia mungkin tak bertuah seperti orang lain. Air mata Irdina mula bertakung di tubir mata. Mungkin luarannya dia nampak ceria, tapi dalamannya ada ruang kosong. Rasa sepi. Rasa sunyi.

Irdina tersentak apabila pemandu bas brek secara mengejut. Terbang segala fikirannya sebentar tadi. Fail di tangan pula sudah terlepas entah ke mana.

“Cik, fail cik.” Belum sempat matanya mencari fail yang terlepas ada seseorang yang sudah menghulurkannya.

“Terima kasih.” Ucap Irdina, matanya mencari raut wajah di hadapannya. Cuba melihat wajah si pemuda yang agak tersorok dengan topinya.

“Sama-sama.” Balas si pemuda. Ringkas, sedikitpun wajah Irdina tak dipandangnya. Dan dia berlalu pergi.

Irdina hanya memandang sosok tubuh lelaki itu. Pelik.

“Ada lagi lelaki zaman sekarang macam ni?” bisik hati Irdina sendiri. Kebiasaannya bukankah lelaki itu pantang lihat wanita berdahi licin? Tapi lelaki itu, mamandangnya pun tak sudi!

“Aku tak cantik ke?” soalnya sendiri.


“Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.” ~ An-Nuur:30 ~


p/s: Dear readers, please drop your comments. Baru semangat sikit nak menaip kan ;)

Thursday, 28 January 2016

PROLOG CATALYST CINTA


Dia yang menghulurkan tangan,
Dia juga yang melepaskan,
Dia yang memberi harapan,
Dan dia juga yang menghancurkan


“Saya nak kita batalkan perkahwinan!” Ujar si dia selamba. Tubuhnya langsung tak menoleh ke arah Irdina sebaliknya dia terus-menerus menghadap ke arah tasik yang terbentang luas di hadapan mereka.


“Err, awak bergurau kan? Tak lawak ok.” Irdina cuba menyedapkan hati sendiri, walaupun debarnya terasa lain kali ini.


“Tak pernah saya seserius ini, I’m serious.” Ujarnya lagi.

Tubuh Irdina tersentak, mula menyedari hakikat yang bakal berlaku. Dan Irdina sedar selama ini lelaki itu tak pernah bergurau dengan kata-katanya. Tapi semudah itu dia membuat keputusan tak masuk akal ini, semudah itu dia mahu melepaskan apa yang dia janjikan? Semudah itu? Tinggal hanya tiga hari sebelum majlis mereka dia sewenangnya mahu membatalkan perkahwinan mereka? Semudah itu hal kahwin di matanya?

“Batalkan perkahwinan?? Tapi kenapa???” Irdina mempersoalkan tindakannya. Apa yang membuatkan lelaki itu berubah sejauh ini? Apa yang membuatkannya senekad ini untuk memutuskan hubungan mereka? Irdina mahu tahu puncanya!

“Awak ada jawapannya.” Dan dia masih lagi selamba dengan jawapannya! Masih berpeluk tubuh bersama egonya!

Muka Irdina sudah berubah. Tubuhnya mula menggingil menahan amarah yang kian memuncak. Peluh di dahi dibiarkan saja mengalir. Hatinya kuat memberontak, menahan amarah dengan kesabaran yang semakin menipis. Lelaki itu yang beria mahu memutuskan hubungan mereka dan dia pula yang tahu puncanya??

“Awak yang nak putus dan saya tahu jawapannya??” soal Irdina sinis. Dia masih sabar menahan amarahnya. Kalau ikutkan hatinya sekarang, mahu saja tubuh lelaki itu dipukul semahunya. Tapi dia tahu, masih ada syariat yang membataskan mereka.

“Saya nak kita batalkan perkahwinan ni. Full stop.” Hanya itu yang keluar dari bibir lelaki itu. bagaikan tiada jawapan kepada persoalan Irdina.

“Tapi kenapa?? Apa salah saya??” Terus menerus Irdina mengasak soalan, dia mahukan jawapan. Irdina memandang sosok tubuh lelaki itu, lama. Dia masih menantikan jawapan! Tapi malangnya si dia mula melangkah pergi meninggalkan Irdina sendirian. Sebaris jawapan pun tidak keluar dari bibir lelaki itu!

Irdina hanya mampu memandang tubuh si dia yang mula menjauh. Tubuhnya mula longlai dan dia terduduk lemah, air mata yang ditahan mula mengalir laju. Semudah itu dia ditinggalkan? Tanpa alasan. Dia lelaki yang disanjung dan dikenali kerana akhlak dan agamanya berubah sekelip mata! Apa yang membuatkannya berubah sejauh ini, Irdina buntu!

Irdina mula menyedari, dia sudah pun ditinggalkan. Tinggal tiga hari lagi majlis bahagia mereka dan ini kesudahannya. Sungguh dia tak mampu berfikir waras saat ini. Apa salahnya??

“Ya Allah, bantu hamba Ya Allah. Bantu hamba..” monolog hatinya sendirian. Saat ini dia tahu lelaki itu nekad meninggalkan! Egonya lelaki itu, ego yang tinggi sehingga membunuh empati dalam tubuh lelaki itu!


“Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang, maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahawa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangi perkara tersebut agar kamu kembali berharap hanya pada Dia.”

Monday, 9 November 2015

Hati

Hati..

Bahagian paling sukar difahami.

Bila bibir mngukir senyum, belum tentu dia bahagia.

Bila air matanya mengalir tanpa dipaksa, belum tentu dia derita.

Hatinya. Hati itu sukar difahami bahasanya.

Kadang menghegeh mencari ruang.

Menebar rasa yang lama terpendam.

Mencari ruang untuk menyembuh.

Dek luka semalam.



Belum sembuh, barangkali.



Jiwa..

Luka semalam yang belum terbaiki kau jengah semula.

Perit lagi ya?

Jangan kau simpan diam-diam dalam dada.

Luahkan.

Luahkan satu-satu dalam sujudmu yang lama.

Moga jiwa-mu yang kekeringan membasah semula dalam redhaNya.



Sukar kan.

Memapar senyum.

Membalas tawa.

Saat diri terbenam dalam duka.

Kau sendiri pernah rasa kan?



Karena itu.

Kita, jangan sesekali cemuh hidup orang.

Kita, jangan sesekali hina hidup orang.

Jatuh bangun dia. Naik turun dia.

Cuma Allah tahu.

Dia struggle doplohpatjam sikit pun kita tak pernah tahu.

Kita main aci redah bising-bising komen pasal dia. Sikit pun tak menambah iman kita.

Berhentilah.

Allah lebih tahu apa lebih baik untuk hidup dia.

Doakan dia, moganya malaikat mendoakan kita semula.



Dulu, pernah ada yang bilang,



“Dalam hidup, ada masa engkau perlu berkorban. Korban jiwa, korban masa, korban tenaga. Air mata mungkin mengalir. Hati mungkin terguris. But, this will never be forever. You wish something better, but He knows something greater. Keep walk. Head up. Hidup tak lama. Korban sekejap. Senyum, lalui hidup sebaiknya.”





Ketahui-lah.

Tiap perasaan yang kita ada, Allah yang ciptakan.

Maka, tika mana engkau lelah dengan apa jua perasaan yang ada, bicaralah sama Dia.

Puas. Kau akan puas.

Kerana atas atas izinNya perasaan ini ter-lahir dan hilang.

Sungguh, Dia pasti menitipkan kekuatan dari arah yang kau tak sangka-sangka.

Bisik sama hati,



“Tuhan, aku tahu semua ini tidak sia-sia”.



Satu benda kau kena faham.

Satu benda.

Kita ini, bukan kuat mana.

Bukan tabah mana.

Bukan cekal mana.

Tegar, tabah, cekal, kuat itu Allah yang bagi.

Kalau Tuhan tak bagi segala jenis kekuatan tu, nak bukak mata pun kau tak larat.

Ingat Tuhan. Cari Tuhan.



Lalu, saat kau pasrah dan putus-kan,



“Malas nak fikir. Let the time decide. Betul ke gitu kak? ”

“Sayang, masa tak pernah menentukan apa-apa. Allah yang atur. Dengan izin-Nya. Tentang apa jua. Cuma masa itu memberi peluang utk kita usaha, doa, dan memperbaiki diri. Masa itulah yang Allah peruntukkan buat kita merawat hati.”

Moga nanti kan kau fahami.

Hikmah-hikmah yang ter-alir.

Moga  jatuh bangun kita ini nanti kan men-senyumkan kita di ;

Syurga.



“Dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepadaMu, ya Tuhanku”[Maryam:4]



………………



Kekal tegar ya,

Moga Allah menjaga.



*******

Artikel ini adalah tulisan salah seorang admin aku Islam, Nor Adibah Saihen. Semoga memberi manfaat kepada semua :)

Dia Yang Istimewa

Dia Yang Istimewa..

Dia Yang Istimewa,
Sudi menerima ketidaksempurnaan,
Sudi melengkapkan kekurangan.

Dia Yang Istimewa,
Kerana akhlaknya,
Kerana kebesaran jiwanya,
Pada lembut tutur bicaranya.

Dia Yang Istimewa,
Bukan kerana rupanya,
Bukan kerana hartanya,
Tapi pada keberaniaan dirinya,
Pada ketulusan hatinya.

Dia Yang Istimewa,
Terima kasih kerana ingin menyempurnakan,
Pada separuh agama yang berbaki,
Terima kasih kerana ingin melengkapkan,
Pada separuh jiwa yang setia dalam penantian.

Dia. Yang. Istimewa.
Kerana kebesaran jiwanya.
Pada ketulusan hatinya.
Pada ketinggian akhlaknya.
Pada kehormatan yang dijaga.

Dia Yang Istimewa.
Dalam jiwaku.
Selamanya begitu.

Sunday, 8 November 2015

Teruslah Berjalan

Hati ini.
Kadang sukar dimengerti,
Masih mencari hikmah di sepanjang takdir hidup ini,
Masih mencari arah di sepanjang perjalanan ini.

Sedangkan berulang kali,
Akal cuba mengingatkan diri,
Yakinlah dengan takdir Ilahi,
Takdir yang pasti terbaik buat diri.

Wahai hati.
Pasakkanlah sepenuhnya pergantungan pada Ilahi,
Teruskan mencari hikmah yang tersembunyi dengan iman dan mata hati,
Teruskanlah pergantunganmu pada Ilahi,
Teruslah berjalan dan bersangka baik pada Rabbi.

Duhai hati,
Yakni raja dalam diri,
Takdir hidupmu ditulis oleh Dia,
Dengan penuh cinta.

Teruslah berjalan,
Yakin dan bijaklah mengorak langkah,
Berserta cita dan harapan padaNya,
Usaha jangan dilupa,
Teruskanlah menggapai cita setinggi awan,
Kerana di sisimu pasti punya Tuhan,
Kau takkan bersendirian.

Senyum dan terus berjalan.

Monday, 2 November 2015

Pengemis Cinta

Pengemis Cinta

Usah biarkan dirimu mengemis cinta insan,
Sedangkan cinta Tuhan,
Ditolak ke tepi, 
 Dipandang sepi.

Usah biarkan dirimu,
Menangis rindu,
Pada yang tak sudi,
Pada yang tak menghargai.

Usah biarkan dirimu,
Terus hanyut dengan cinta manusia,
Terus terpesona dengan dunia,
Yang tak kekal mana,
Yang penuh tipu daya.

Didik dirimu,
Menjadi Pengemis Cinta,
Pada Tuhanmu,
Pada pemilik segala cinta,
Pada si pemberi bahagia.

Biar dirimu menjadi Pengemis Cinta High Class,
Hingga hujung nafas,
Hanya pada Dia,
Si Pencipta Cinta.

Sunday, 1 November 2015

Impianku

Impianku,
Aku ingin berlari laju,
Meninggalkan sisi kelamku,
Melupakan segala dosaku yang lalu.

Impianku,
Aku ingin berlari laju,
Melupakan segala kejahilan lalu,
Melenyapkan dosa yang pernah terpalit pada tubuhku.

Impianku,
Aku ingin berlari laju,
Menuju kasihNya Yang Satu,
Menyandarkan harapanku padaNya dengan sepenuh kalbu,
Bersangka baik dengan takdirNya untukku.

Impianku,
Aku ingin berlari laju,
Tapi, mampukah aku?
Sedangkan dosa lalu bagai menyekat langkahku,
Bagai merantai larianku.

Duhai Tuhanku.
Kasihani aku.
Izinkan larianku.
Menuju redhaMu.
Tenang dalam dakapan cintaMu.
Hanya cintaMu.