Wednesday, 22 May 2013

Penghijrahan Cinta 11


BAB 11

“Apa?? Dia nak biodata aku?” soal Wafiq agak kuat, terperanjat sungguh. Zaman sekarang pun ada orang nak mintak biodata bagai ke time merisik. Biar betul.

Hafiz hanya mengangguk, tersenyum melihat riak terkejut Wafiq.

“Ha'ah, dia nak biodata kau. Liyana bagitahu macam tulah tadi. Ala bukan susah buat biodata” ujar Hafiz selamba, keningnya diangkat mengusik. Dia tahu Humaira punya agendanya yang tersendiri. Merisik akhlak Wafiq. Kreatif juga caranya.

Dahi Wafiq sudah berkerut. Err dah macam nak hantar resume dah, siap profile bagai. Memanglah tak susah buat biodata tu, tapi dia peliklah. Ada jugak yang spesis macam Humaira ni.

“Alaaa, kau buat jelah. Mungkin ni antara cara untuk dia kenal kau. Wanita solehah tu unik tau” balas Hafiz selamba.

“Yelah, nanti aku buat. Siap create yang cantik-cantik lagi” balas Wafiq.

Wafiq meraup kasar rambutnya, betul juga cakap Hafiz. Mungkin ini cara orang solehah berkenalan. Tak perlu mesej atau dating lama-lama. Tapi dia bersyukur kerana Humaira sudi memberi peluang kepadanya dan tidak menolaknya mentah-mentah walaupun mereka bagaikan anjing dengan kucing kalau bertemu.

“Hah, lagi satu. Dia ajak kau datang rumah. Jumpa terus dengan wali” sambung Hafiz lagi. Apa yang disampaikan Liyana, itu jugalah yang disampaikannya.

Jatuh rahang Wafiq, haih tadi nak biodata sekarang nak jumpa wali? Jalan nak menikah itu bukan mudah rupanya. Err haruslah tak mudah bukan? Sebabnya kita nak bina masjid, tapi taklah sesukar mana. Kalau susah takde siapalah nak kahwin kan? Eh betul ke teori ni?

Wafiq mengetuk kepalanya perlahan. Sedar diri sudah terlalu jauh merapu. Siap berteori bagai. Alahaii..

“Dah kenapa ketuk kepala sendiri?” soal Hafiz.

Wafiq tersengih, menutup malu sendiri. Kepala digelengnya beberapa kali.

“Haish, tadi dok ketuk kepala sendiri. Sekarang dok geleng kepala pulak dah” rungut Hafiz. Pelik betullah dengan orang yang nak nikah ni.

“Err cuaklah pulak, nak jumpa wali ni” luah Wafiq jujur.

“Mestilah bro, yang kau nak nikah ni anak orang. Bukan anak ayam. Kena jumpa wali, mintak izin. Tanda hormat” balas Hafiz selamba.

“Kau dah sedia ke nak jumpa wali dia?” tanya Hafiz.

“Insya-Allah dah” balas Wafiq yakin.

“Hah, thats good bro. Kalau nak tahu, salah satu ciri lelaki yang baik dia akan mintak anak dara orang dengan cara baik. Bukan ajak dating ke hulu ke hilir. Pegang tangan dari siang sampai ke malam. Dia akan direct mintak dengan wali si perempuan, guna cara terhormat” panjang lebar Hafiz menerangkan.

Wafiq hanya tersenyum, dalam diam mengiakan. Hah, sekali Exco Dakwah dah bukak mulut, panjang lebar huraiannya. Tak gitu? Tapi sangat bermanfaat.

“Thanks bro, doakanlah yang terbaik untuk kawan kau ni” pinta Wafiq, mana tahu doa orang macam Hafiz ni lagi cepat Allah makbulkan.

“Insya-Allah, dalam hujung bulan ni kau datanglah ke Johor, rumah Humaira” ucap Hafiz.

Wafiq hanya menganggukkan kepalanya tanda faham. Ya selepas ini dia akan mula sibuk dengan langkah yang baru bermula. Dengan hubungan yang baru bermula.

“Ok bro, aku keluar kejap. Moga dipermudahkan segala urusan” pinta Hafiz, dia mahu memberi ruang sendiri kepada Wafiq. Dia tahu sahabatnya itu perlukan ruang sendiri.

Wafiq hanya tersenyum menghantar pemergian Hafiz. Dia mula membuka lap-topnya, mahu memberi biodatanya kepada Humaira. Rasa macam budak-budak pula, siap dengan biodata bagai ni. Hehe.

Dalam biodatanya diselitkan sekali prinsip dan matlamat hidupnya. Biar gadis itu tahu dia punya matlamat hidupnya yang tersendiri dan dia mahu gadis itu tahu yang dia bersungguh-sungguh dengan lamarannya tempoh hari. Tak lupa juga Wafiq turut menghantar plan hidupnya yang telah ditunjukkan kepada orang tuanya kelmarin kepada Humaira.

Selesai menyediakan apa yang patut, Wafiq mengambil kertas kecil di atas meja yang diberikan Hafiz sebentar tadi. Ya, kertas kecil yang mengandungi e-mel gadis itu. Dalam diam, bibirnya mengukir senyum. Bijak teknik Humaira untuk mengelakkan mereka mesej tanpa urusan, gadis itu tidak memberi nombor telefon sebaliknya hanya memberi e-mail addressnya. Barangkali untuk mengelakkan urusan yang lagha.

Dengan lafaz bismillah bersama debaran di hati, dia mula menghantar e-mail tersebut kepada Humaira. Apa saja keputusan gadis itu dia akan terima dengan hati yang lapang sebab dia tahu dia sudah lakukan yang terbaik. Selebihnya biarlah Allah aturan dengan cara-Nya yang tersendiri. Kata orang, biarlah cinta itu mengikut aliran Allah.

Wafiq menarik lafaz lega. Ya, perjuangan cintanya baru saja bermula.

“Maka, dengan bismillah kuatur langkah ini” bisiknya sendiri.


Sedar tak sedar sudah hampir sebulan peristiwa Wafiq menghantar biodata pemuda itu. Bukan hanya setakat biodata biasa tapi lengkap dengan perancangan hidup lelaki itu sekali. Humaira tak dapat menafikan bahawa Wafiq seorang pemuda yang berwawasan. Seorang pemuda yang berfikiran jauh dan bertanggungjawab.

Dan kini hatinya semakin terbuka untuk lelaki itu, cuba memberi peluang untuk Wafiq. Wafiq nampak mudah mengharungi cabaran pertama. Hari ini juga Wafiq akan bertemu dengan adiknya, Haikal. Hari ini juga bermakna Wafiq berkunjung ke rumahnya.

Humaira hanya berpakaian sopan dan ringkas, hanya jubah labuh berwarna ungu dipadankan dengan tudung yang warna senada dengan baju. Dia memerhati jam yang bergerak di dinding, mungkin tidak lama lagi pemuda itu akan tiba di rumahnya.

Mengikut perancangan ibu dan adiknya Haikal, Wafiq akan bermusafir dengan Haikal selama tiga hari dua malam. Pelbagai rancangan telah diatur oleh ibunya untuk merisik akhlak Wafiq dan bakal dilaksanakan oleh adiknya Haikal. Mereka akan bermalam di rumah tok abahnya di Kota Tinggi Johor.

“Haiii kak, lamanya tenung jam tu” sapa adiknya Haziqah.

Humaira hanya tersenyum, tak rasa ingin membalas gurauan Haziqah.

“Ishh akak ni, nampak sangat nervousnya. Macam nak nikah” giat Haziqah mengusik Humaira.

Humaira sudah membulatkan matanya. Bingkai cermin mata dibetulkan. Heh, memanglah dia kalut. Dia bukannya rapat dan biasa sangat dengan Wafiq tu.

“Eh pandai-pandai je Ziqa ni. Dia SPM pun habis lagi” Humaira mencebik.

“Amboi kak, masuk SPM terus” jawab Haziqah.

Humaira hanya tersengih. Luaran pun dia dah nampak nervous inikan pula dalam hati. Ohh rasa tak cukup oksigen. Err yang dia gelabah sangat ni kenapa? Bukannya tak pernah jumpa si Wafiq tu. Siap boleh buat drama dekat cafe lagi. Haih.

“Kak Mia, abang Wafiq dah nak sampai” beritahu adiknya Haikal.

Memang Wafiq sering berhubung dengan Haikal berbanding dengan dirinya. Lagi pula pemuda itu hanya ada alamat emailnya bukan nombor telefonnya. Memang sengaja dia tidak memberi nombor telefonnya kepada Wafiq.

“Err, ok” balas Humaira ringkas. Cuba berlagak tenang, tapi dalam hati hanya Allah yang tahu.

“Hah, pergilah siapkan air kat dapur tu” jawab ibunya pula.

Humaira sudah tersipu malu. Hah, yang dia dok tercegat kat depan ni kenapa eh? Aiyoo.

Humaira bangkit menuju ke dapur. Dia mencapai teko yang sederhana besar itu lalu seuncang teh dimasukkan ke dalam teko, dituangkan air panas yang sedia ada dalam cerek dan diletakkan tiga sudu gula. Siap!

Humaira menggaru kepalanya yang tidak gatal. Hah, takkan buat air je. Paling tidak mesti ada makanan panas kan? Dia melangkah ke arah peti sejuk, mencari bahan yang boleh dimasak. Tiba-tiba matanya terpandangkan kerepok lekor yang baru dibeli adiknya Haikal.

“Emm, goreng pun sedap ni” balasnya sendiri.

Humaira mula menghidupkan api dapur gas, dicelurkan keropok lekor tadi ke dalam air panas seperti yang selalu dilakukan ibunya. Dipotong sederhana kerepok lekor tersebut. Bila minyak di dalam kuali sudah panas, dimasukkan pula keropok lekor yang siap dipotong tadi ke dalam kuali.

Hampir setengah jam kemudian, dia menatang pinggan ke hadapan. Tetamu belum pun sampai tapi dia sudah menghidangkan makanan dan air. Salah satu tekniknya supaya tidak bertembung dengan Wafiq nanti. Haih sejak bila pulak dia jadi pemalu depan mamat tu.

Baru dia meletakkan pinggan di atas meja kecil itu, kedengaran pula enjin kereta di halaman rumah. Tanpa menjenguk dia sudah tahu si empunya diri. Cepat-cepat dia melarikan diri masuk ke bilik.

Kedengaran salam diberi, dan pastinya Haikal dan ibunya sedang menyambut tetamu di luar. Dan dia? Err enak aja bersembunyi di dalam bilik. Mujurlah hanya Wafiq saja yang datang bukan bakal ibu dan bapa mertuanya. Ehh. Ibu mertua? Bapa mertua? Cuakss.

“Hah, jemputlah masuk Wafiq. Senang jumpa jalan ke sini?” tanya Puan Hanis.

Wafiq hanya tersenyum, taklah susah mana dia mencari jalan ke rumah Humaira sebab rumah Humaira tidak terlalu jauh ke dalam. Hanya terletak di pinggir jalan besar. Dia memerhati rumah Humaira, sederhana besar tapi kemas. Matanya mula menebar ke seluruh rumah, mencari sesuatu yang kurang. Ohh yang kurangnya si mawar agama. Di manakah dia?

“Alhamdulillah senang jugak auntie” balas Wafiq, dia mula berjabat tangan dengan Haikal. Ya, si pemuda yang merangkap wali Humaira. Dia tahu Humaira sudah tidak punya bapa.

“Ehh, apa panggil auntie. Macam orang putih, mak cik ni orang kampung je” balas Puan Hanis. Humaira di dalam bilik sudah tersengih. Aduihaii bakal suamiku, err..

Wafiq hanya tertawa kecil, menutup rasa malu. Haih gugup sangat.

“Hah, jemput duduk nak. Si Mia ni entah ke mana, tadi dia jugak yang hidangkan” bebel Puan Hanis.

Humaira hanya menepuk dahi, err ibu ni memang tak menolong langsung. Huhu.

Haikal turut mempelawa Wafiq sopan. Dari gaya Wafiq dia tahu pemuda itu seorang yang baik. Seorang yang bersungguh-sungguh.

Wafiq tersenyum, dia memang sudah lama mengenali Haikal. Sering kali dia berbual dengan Haikal di telefon semenjak dia mendapat nombor telefon pemuda itu. Selain Haikal, Wafiq juga tahu yang Humaira punya seorang adik lagi, itupun berdasarkan biodata Humaira yang dibalas gadis itu selepas dia menghantar biodatanya melalui email.

“Abang, nanti boleh kita jalan-jalan kampung ni. Ambil angin” ajak Haikal. Dia mula menyesuaikan diri dengan Wafiq.

“Insya-Allah, ada pantai tak dekat sini?” tanya Wafiq. Dia memang gemarkan pantai. Melihat saja pantai yang terbentang luas dan mendengar bunyi deruan ombak merupakan seolah-olah terapi buat dirinya.

“Pantai? Air terjun abang nak tak? Nanti kita pergi rumah tok abah dekat Kota Tinggi. Bermalam dekat sana” ujar Haikal memulakan strategi. Dah alang-alang Wafiq yang bertanya, elok juga dia mulakan langkah kan?

“Air terjun, macam best tu..” balas Wafiq, di mindanya mula terbayang air yang mengalir dari atas gunung, dikelilingi hutan. Perghh best tu.

“Lepas makan tengah hari nanti kita boleh gerak ke rumah tok abah. Takpe, biar Haikal yang drive nanti” cadang Haikal, matanya dikenyit ke arah ibunya. Masing-masing mula memainkan peranan.

Wafiq hanya tersenyum, bersetuju sahaja apa rancangan Haikal untuknya. Dia mula menghirup perlahan air di cawan setelah mempelawa ibu Humaira dan Haikal. Dan jujur dia mula selesa dengan keluarga itu.

Tiba untuk makan tengah hari Humaira terpaksa juga keluar dari 'tempat persembunyian' . Dia menolong ibunya memasak, menajamkan skills memasak sedangkan Haikal dan Wafiq sibuk di luar rumah. Memanjat pokok kelapa untuk diambil kelapa muda dan dijadikan air untuk hidangan mereka tengah hari itu.

Selepas satu jam lebih memasak, akhirnya terhidang juga juadah tengah hari mereka di atas meja. Lauk yang ringkas tapi membuka selera. Ayam masak , sayur paku pakis yang digoreng cili dan ikan pari masak asam pedas. Perghh memang kecur air liur ni.

“Mia, pergi panggil Haikal dengan Wafiq. Hah, kamu Ziqa tolong ibu susun pinggan dengan gelas” suruh ibunya lembut.

Humaira tersentak, dia kena panggil Haikal dengan Wafiq? Ohh memang segan.

“Mia, dengar tak?” soal Puan Hanis apabila dilihatnya Humaira masih kaku berdiri. Tiada respon.

“Err, dengar bu” jawab Humaira. Diatur juga langkahnya lambat-lambat. Kenapa dia segan dengan Wafiq eh? Padahal bukan tak pernah jumpa? Siap dah kena simbah air and kena ketuk lagi mamat tu dia kerjakan.

Belum sempat dia memanggil adiknya dan Wafiq, dilihatnya Haikal sudah masuk ke dalam rumah. Tapi mana pulak mamat tu?

“Kak, abang Wafiq kat luar lagi” jawab Haikal, seolah-olah dapat membaca fikirannya.

Humaira tersenyum kelat. Kaki diatur ke luar rumah.

“Awak.. ibu panggil makan” tuturnya sebaik saja dia berdiri di belakang Wafiq. Mukanya ditunduk ke bawah, malu.

Wafiq menoleh ke belakang. Terperanjat mendengar suara Humaira sesopan itu. Selalunya kalau jumpa mana mereka pernah cakap baik-baik kan?

Humaira terus berpaling, dia terus melangkah laju masuk ke dalam rumah. Tak dihiraukan langsung riak Wafiq yang masih terpinga-pinga.

Wafiq hanya tergelak kecil menghantar langkah kalut Humaira. Amboii pemalunya cik adik.

Ketika makan Wafiq perasan yang Humaira tidak banyak bicara, mungkin gadis itu malu dengan dirinya. Tapi dia semakin yakin dengan pilihannya. Melihat Humaira yang masih menutup aurat walaupun bertemu dengannya dalam rumah sendiri semakin menyakinkan yang pilihannya itu tepat.

Usai sahaja makan tengah hari mereka, Humaira menolong mengemas meja makan. Diambil pinggan-pinggan kotor lalu dibawa ke sinki untuk dibasuh oleh adiknya Haziqah.

Wafiq hanya memerhati tingkah Humaira. Dia mahu membincangkan sesuatu dengan gadis itu tapi bila melihat Humaira yang sedang sibuk mengemas meja dan pinggan kotor, maka dibatalkan saja hasrat hati.

“Abang, ada nak discuss something dengan Kak Mia ke?” soal Haikal mematikan lamunan Wafiq. Bijak sungguh pemuda itu menduga tingkahnya.

“Ha'ah” balas Wafiq ringkas, dia tersenyum.

“Nanti Haikal bagitahu Kak Mia. Abang duduklah depan dulu, insya-Allah nanti lepas Zuhur kita bertolak pergi rumah atok” ujar Haikal.

“Ok” ringkas jawapan Wafiq. Dia hendak menolong di dapur tapi tidak banyak pula kerja yang boleh dia bantu. Lagi pula segan dengan si gadis yang turut berada di dapur.

Haikal melangkah ke arah Humaira yang sedang meletakkan pinggan di sinki.

“Kak Mia, abang Wafiq ada hal nak bincang. Dia dekat depan” ujar Haikal, dia memerhatikan riak wajah kakaknya yang sedikit terkejut.

Tingkah Humaira kaku. Dia terkedu. Peluh di dahi dikesat kasar. Bukan tidak mahu berbincang tapi dia takut bicaranya kaku di hadapan Wafiq nanti. Sehebat manapun dahulu dia bertikam lidah dengan Wafiq, tapi malu dalam dirinya tetap ada. Lagi pula situasi mereka kini sudah berbeza.

“Ehem, akak ok tak?” dehem Haikal. Dilihatnya Humaira seperti dalam dunianya sendiri.

“Err, ok” pendek jawapan Humaira.

“Haikal ke depan dulu ya kak”

“Kak Mia, pergilah depan. Takpe Ziqah boleh buat kerja ni. Tinggal sikit je lagi” sampuk Haziqah pula.

“Err takpe ke?” tanya Humaira.

“Takpe kak” jawab Haziqah tersenyum.

Humaira membasuh tangannya sebelum tangan tersebut dilap dengan kain bersih yang dikhaskan untuk mengelap tangan. Dia melangkah perlahan ke ruang hadapan. Dalam hatinya tertanya-tanya apa yang ingin dibincangkan Wafiq.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment