Saturday, 24 November 2012

Suami Ekspress 42


BAB 42

            Merah padam muka Faris menahan kemarahan. Diurus beberapa kali dengan istighfar, mengusir kemarahan yang mula menjeruk tangkai hati. Hati mana yang tidak sakit apabila ada lelaki lain yang melamar isteri sendiri di depan mata??

            Pada mulanya dia ingin menjemput Adriana pulang ke Melaka pada petang hari. Tetapi disebabkan kerinduan kepada isteri tersayang, dikuatkan hati untuk menjemput isterinya pada tengah hari itu juga. Difikirkan isterinya akan terkejut dengan kehadirannya di situ, tetapi alih-alih dia sendiri yang terkejut melihat babak ‘drama melamar’ antara Aqil dan Adriana.

            “Assalamu’alaikum” Faris menyapa, cuba menghadiahkan senyuman yang dirasakan hambar saat itu. Mana mungkin bibirnya mampu mengukir senyuman ikhlas jika hatinya kecewa tika ini.

            Adriana hanya menunuduk. Rasa bersalah walaupun kesalahan itu bukannya disebabkan oleh dirinya sepenuhnya. Mujurlah ada Iman di sisi, jika tidak fitnahnya mungkin lebih besar dari ini.

            “Wa’alaikumsalam” balas mereka serentak.

            “Sir jaga exam ke?” Aqil menyoal.

            “Taklah, jemput isteri habis exam” balas Faris, sengaja ditekankan perkataan isteri itu. Matanya masih memandang tepat ke arah muka Adriana.

            “Owh, really?? Tak bagitahu pun sir dah kahwin. Wife sir belajar dekat sini?? Saya kenal wife sir??” soal Aqil terkejut. Siapa yang tidak terkejut, tiada angin tiada ribut tiba-tiba Faris memberitahu sudah punya isteri!! Masih belajar pula tu..

            Adriana sudah menelan air liur sendiri, tahu kebenaran akan muncul sebentar lagi. Dia memegang erat tangan Iman, meminta sedikit kekuatan.

“Ha’ah saya dah kahwin. Almost six months ago. Adriana Qistina is my wife” Faris memberitahu jujur. Dia rasa ini masa yang sesuai untuk dia berterus terang tentang statusnya dan Adriana. Dia tidak sanggup lagi menyaksikan ada lelaki lain yang melamar isterinya. Benarlah ajaran Islam yang mengatakan sembunyikan pertunangan dan iklankan (hebahkan) pernikahan. Pernikahan seharusnya dihebahkan atau diumumkan kepada orang ramai agar tidak akan berlaku lamaran kepada isteri orang dan untuk mengelakkan fitnah.

Faris menarik rapat tubuh Adriana. Dilemparkan senyuman seikhlas mungkin walaupun hatinya terasa sakit. Dia harus bijak mengawal amarahnya.

Tangan Adriana terlepas dari tangan Iman saat Faris memeluk pingangnya erat. Adriana mengucap syukur di dalam hati. Sekurang-kurangnya Faris tidak melontarkan amarahnya di hadapan Aqil.

“Adriana, Adriana wife… wife sir???” soal Aqil tidak percaya.

“Yes, she is my wife. Perempuan yang awak lamar tadi isteri saya…”

Aqil terasa lemah tubuhnya untuk terus berdiri. Hancur harapannya mahu melamar si mawar agama. Tidak disangka selama ini dia menaruh hati pada isteri orang!! Isteri pensyarahnya sendiri.

“Jom balik.. Aqil, Iman balik dulu… Assalamu’alaikum” Faris meminta diri.

Adriana tahu Faris sedang berperang dengan perasaannya sendiri. Dia sendiri bingung bagaimana mahu memujuk Faris nanti. Moga Allah tunjukkan jalan. Adriana sempat memeluk Iman sebelum mereka berpisah. Dia bergerak laju mengikut langkah Faris.

“Wa’alaikumsalam..” Aqil sudah terduduk lemah saat melihat wanita yang dicintainya berlalu pergi. Sungguh hatinya hancur saat ini!!


Suasana sunyi menemani perjalanan pulang Adriana ke Melaka. Sejak dari tadi Faris lebih selesa mendiamkan diri. Adriana jadi buntu sendiri memikirkan kedinginan sikap Faris.Dia tahu Faris sedang marah saat ini. Tipulah kalau dia tidak terasa saat ini, hati mana yang tidak tersentuh dengan layanan dingin suami sendiri?? Sungguh dia rindukan Faris tapi tidak mungkin dia menyalahkan Faris dengan apa yang berlaku.

            Benarlah kadangkala ujian itu menyapa tanpa sebarang petanda. Dia harus bijak menyelesaikan masalah yang baru bermula. Dibiarkan dahulu Faris menguruskan emosinya, akan dipujuk suaminya ketika amarah suaminya sudah menjauh pergi.

            Adriana mula merebahkan kepalanya di tepi tingkap, ingin melelapkan mata sebentar. Perutnya mula terasa lapar kerana dia hanya sempat menjamah dua keeping roti pagi tadi. Didiamkan sahaja perut yang berbunyi minta diisi. Cuba melelapkan mata sebentar dan berharap semuanya akan kembali seperti sediakala apabila dia terjaga nanti.

            Faris memandang sayu ke arah Adriana, dia tahu isterinya berpura-pura tidur. Ingin saja dipeluk isterinya itu, melepaskan kerinduan. Tetapi dia tidak mahu, hatinya kecewa melihat isteri sendiri dilamar di hadapan mata. Dia memerlukan masa untuk meredakan amarahnya.

            Faris beristighfar lagi, mengusir hati yang tidak tenang.  Teringat pesan abinya, perbanyakkan istighfar saat hati tidak tenang. Faris teringat kepada sepotong hadis yang bermaksud:

            "Barang siapa yang memperbanyakkan istighfar maka Allah SWT akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya, dan memberi rezeki dari arah yang tidak disangka"

            Faris juga mula membaca beberapa potong ayat Al Quran yang dihafaznya. Dia mahu meminta kekuatan dan ketenangan dari Ilahi. Memang sudah menjadi kebiasaan baginya untuk lebih suka berdiam diri apabila marah mula menguasai diri. Dia tidak mahu melempiaskan amarahnya bukan tepat pada tempatnya. Diam itu lebih baik bagi dirinya. Mungkin sudah dididik sebagai anak sulung, dia tidak suka melempiaskan amarahnya pada orang lain dan dia lebih suka memuhasabah dan berdiam diri ketika marah.

            Ingin sekali dia memegang lembut tangan isterinya, tetapi dia tidak mampu. Dia berperang dengan perasaannya sendiri. Walaupun kesalahan itu tampak kecil tetapi hatinya hancur apabila isteri sendiri dilamar di depan mata. Maruahnya sebagai seorang suami terasa jatuh menjunam, seolah-olah dia tidak mampu menjadi suami yang baik.

            Perlahan-lahan Adriana membuka mata, dia memandang wajah Faris dari sisi. Rindu dengan seraut wajah yang putih itu. Dia tahu Faris memerlukan ruang sendiri. Tetapi hatinya tidak tenteram jika Faris terus menerus mendiamkan diri.

            “Abang…” Adriana memanggil lembut. Tangannya menyentuh lembut bahu Faris.

            “Abang tengah drive, nanti kita bincamg” Faris mematikan kata-katanya sebelum dia sempat memujuk lelaki itu. Benarlah Faris inginkan ruang sendiri.

            “Ok” Adriana mengalah. Jujur air matanya mahu menitis saat itu. Ditahannya air mata dari terus mengalir, dia tidak mahu nampak lemah di mata Faris. Faris tidak pernah sedingin itu, biarlah suaminya mengambil ruang sendiri.

            Faris cuba memfokuskan pemanduannya, dia ingin Adriana memberi ruang kepadanya. Dia tidak mahu amarahnya dilempiaskan kepada Adriana. Diam itu lebih baik baginya. Biarlah masa yang akan mengurangkan amarahnya.

            Masing-masing mula mendiamkan diri, memuhasabah kembali diri. Adriana sibuk melayani fikirannya sendiri, Faris terus menerus mengusir amarah dengan istighfar di hati.

Tiba-tiba telefon bimbit Faris berbunyi. Lantas dipasang earphone lalu dijawabnya panggilan dari Hajjah Mardhiyah.

“Wa’alaikumsalam ummi, ya Faris on the way ambil Riana ni. Apa?? Tok abah masuk hospital??” Faris terkejut, nasib baik pemanduannya tidak terbabas.

Adriana memandang wajah gusar milik Faris, hatinya tertanya-tanya apa yang berlaku. Kenapa Haji Mansok masuk ke hospital??

“Tok abah dipatuk ular, sekarang dalam ICU” terang Faris ringkas. Dia seboleh mungkin untuk bersikap tenang.

Ya Allah, dugaan apakah lagi yang diuji untuk meningkatkan keimanan kami di sisiMu??

8 comments:

  1. {pearl hearts}

    kesian adriana.. die x bersalah


    ~Ya Allah.. jadikanlah diri kami seorg hamba yg sentiasa tabah dan sabar dalam menghadapi setiap ujian dan dugaan yg Kau berikan.. dan jadikanlah setiap ujian itu dapat kami lalui dengan hati yang tenang dan ade jalan penyelesaiannya.. aminnn.. ~

    ReplyDelete
  2. Wah. Sian riana . Sebuk btl la aqil tu. Tp baran gak hero muslim tu. Fk rasional la bkn slh riana ok. (geram lak) ;)

    ReplyDelete
  3. sambungan xda ka nisa?

    ReplyDelete
  4. takde sambungan nya ke? tgh gabra nak tahu ni...

    ReplyDelete
  5. xmanis kalau kehidupan seseorg itu xde dugaan dari Ilahi...best x klu hidup kite sentiasa snng?..manis mesti ada pahit. pasti ada lawanan dlm semua perkara dlm dunia nie.

    ReplyDelete
  6. nk smbungannya !!

    ReplyDelete
  7. nak sambungannye :) ... best crite ni ! :D

    ReplyDelete